Protected: Psikolog time?

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Advertisements

NHW#8 : MISI HIDUP DAN PRODUKTIVITAS

Bunda, setelah di materi NHW#8 kita belajar tentang bagaimana pentingnya menemukan misi hidup untuk menunjang produktivitas keluarga. Maka saat ini kita akan lebih menggali bagaimana menerapkannya secara teknis sbb :

a. Ambil salah satu dari ranah aktivitas yang sudah teman-teman tulis di kuadran SUKA dan BISA (lihat NHW#7) – Planning – Digital –> Planing Digitalisasi

Image result for go digital

b. Setelah ketemu satu hal, jawablah pertanyaan “BE DO HAVE” di bawah ini :

1. Mental seperti apa yang harus anda miliki untuk menjadi seperti yang anda inginkan ? (BE)
>> Planner yang jujur apa adanya
>> Planner yang bener2 bisa melihat dari sudut pandang luas dan visioner
>> Planner yang tangguh, teliti, dan tekun
>> Planner yang bisa mengoptimalkan banyak proses, menghemat banyak biaya, dan memeinimalisir Resiko

2. Apa yang harus anda lakukan untuk menjadi seperti yang anda harapkan ? (DO)
>> Belajar serius banyak hal tentang digitalisasi
>> Komunikasi dan how to serve customer
>> Baca banyak kasus yang sudah ada, sehingga memiliki insight yang baik
>> Selalu reset niat, karna ingin membantu orang lain..

3. Apa yang akan anda lakukan apabila anda sudah memiliki yang anda harapkan? (HAVE)
>> Menghasilkan uang
>> Bisa diandalkan dan terpercaya kuat
>> Bermanfaat untuk umat terutama juga UMKM
>> Menyadarkan banyak kalangan kalau digitalisasi itu sudah tidak bisa dihindari sehingga semakin sedikit korban-korban digitalisasi

c. Perhatikan 3 aspek dimensi waktu di bawah ini dan isilah:

1. Apa yang ingin kita capai dalam kurun waktu kehidupan kita (lifetime purpose)
>> Terus memiliki arti, banyak membantu orang-orang mengubah mindset menjadi masarakat digital. mengurangi banyak korban digitalisasi
>> Mudahan Allah meridhoi jlaan kebermanfaatan ini, dan bisa masuk surga karenanya

2. Apa yang ingin kita capai dalam kurun waktu 5-10 tahun ke depan (strategic plan)
>> Salah satu manager  digitalisasi PT. Telkom
>> Banyak UMKM tergerak digitalisasi

3. Apa yang ingin kita capai dalam kurun waktu satu tahun (new year resolution)
>> Beresin baca buku Digital Mastery
>> Menjamah B2B Digital marketing

Mulailah dengan PERUBAHAN, karena pilihannya hanya satu BERUBAH atau KALAH

Image result for go digital
———-

Oiaaa…. REZEKI ITU FASTI, KEMULIAAN YANG DICARI.
Saya memulai kegiatan digital ini dari digital marketing sekitar tahun 2016 Q3.
Lalu ketika Q3 2017, disitu rasanya mulai bner2 tertarik dengan dunia digital yang lebihhh luasss…
laluuu Q2 2018 akan memulai new role sebagai AM Telkom.
Ini rasa2nya Allah bner2 telah menggerakkan semesta dan seisinya…..

Semoga role baru ini akan menjadi syafaat untuk masuk SurgaNya.. aamiin

Nah terus kata Ibu Septi,, seharusnya peran kita didunia ini seharusnya selaras semua… tanpa perlu meninggalkan anak. katanya libatkan Anak..
terus saya bingung bagaimana cara melibatkan anak dengan passion dan kegiatan saya di dunia Planning digital ini? (diawal2 sih cem sales/consultant ya :P)

So far cuman mengaplikasikan pencatatan data dia di aplikasi. menggunakan media video untuk beberapa topik ato tambahan pemahaman.

Masih bignung gimana cara melibatkan anak dalam hal ini agar selaras. Ide please…..

Oiaaa… Tapi saya setuju sama Ibu Septi, kalo anak kudu dititipin, yang dititipin minimal sama kaya kta, klo belum, kudu ada peningkatan kapasitas ato skalian cari yang lebih baik –> yang spertinya saya tau bgt ini akan menghabiskan juga biaya yang tidak sedikit.
Yes, saya dan suami benr2 sepakat, termasuk yang ga mau menyusahkan ibu/mertua untuk mengimbangi apa yang anak2nya ini standarkan :))

Tapi memang alasan saya kerja bukan semata2 cari uang, tapi kebermanfaatan dan menyalurkan passion agar bisa lebih bermanfaat, jadi saya tidak masalah kalo memang sebagian besar pendapatan untuk memastikan anak tidak kekurangan kualitas. dan semoga dia bisa happy dan menikmati. dan semoga kelak waktu yang kami milii bersama semakin berkualitas 🙂 saya bisa jadi lebih menghargai waktu dan kesempatan bersama-sama.. aamiin :))

 

Pergumulan Seorang Istri, Ibu, Anak, sekaligus sebagai Wanita Dewasa

Masih percaya ga percaya, cek lagi dannn….

test AMTP Telkom

Beneran ada nama Gue:,)

kalo liat judul dan foto diatas jadi udah kebayang ya tulisan ini tentang apa?

iyes tentang bahasan tiada akhir, ibu bekerja dan tidak.

_ Sebagai Seorang Istri…
Sebagai makhluk berpasangan… tentu ingin selalu berdekatan. Saling support saling sayang saling mengingatkan. baca: ada yg mijitin dikala puegel dan Bete.

_ Sebagai seorang Ibu..
darah daging sendiri yg dibawa 9bulan kemana mana….
Jangan ditanya..
Naluri melindungi, membersamai selalu muncul sendirinya…

_Sebagai seorang Anak!
Jeng jeeeng….ortu termasuk typical PNS yg berfikiran jg konvensional.
Anak disekolahin itu buat kerja.
Dari emak kecewa
Dari emak marah
Dari emak nangis
sampai malu ceritain kalo anaknya ga kerja.
hampir tiap telpon berantem. Kalo lg pulkam, yaaa hampir tiap hari berantemnya.

Aku kudu piye?
Terpoteek hati ini mak denger mama, papah kalo dijalan ktmu ama temennya nih, yg diceritain pengalaman aku kera di Ericsson dulu masa. Udah mau 3tahuun itu skrg…tp masih itu aja yang diceritain.

_ Sebagai seorang Manusia dewasa?
nah iniiii yang kudu sring diprtanyakan 😂
Iyess..
Kadang kita terlupa akan peran satu ini.

Sebenernya gimana pandangan saya sama Ibu / Istri Bekerja?
Resign waktu itu emang jadi pilihan saya karna waktu itu positif hamil, sedangkan pekerjaan menuntut saya untuk terus aktif ngerjain project yang pastinya rolloutnya malam2. kan saya takut yaaa janin kenapa2.. hehe trus juga suamik jauh, mau manja2 repot sis. akhirnya aku futuskan resign dari sana.

Pindah deh 2015 itu ke Pontianak ikut suamik. sebenernya ga ada niatan berenti kerja full. tapi cari kerja lagi.

Waktu itu sempat mabok hebattt.. cari kerja lg umur 6bulan keatas. tapi ternyata susah cari kerjaan di daerah dengan background Telco s1 telekomunikasi, gender cewe pulak! plus emang saya ga mau Bank dan pembiayaan.

sempet sih saya sbnernya ikut Telkom jg.. haha 2015 rekrutmen agustus september. bahkan sampe akhir banget interview. bolak balik ponti -Bandung. modal tiket. trus juga kondisi hamil gede.. trus ditambah asap tebal bgttt diponti, flight delay trus….Sebelumnya smpet nginep di mertua 2minggu lebih.

Perjuangannya luar Biasssaa.. sampai akhirnya, balik test terakhir itu, saya opnam. typus kambuh..

+ nerima kabar tertolak, di RS sambil tangan terinpus… kebayang ga sedihnya?

sbnernya ditengah2 itu, ada saat persentasi bapaknya nyeletuk Hamil ga boleh.. kayaknya ini dia nyeletuk karna liat gw deh disalah satu peserta mereka. haha
tapi waktu itu gw dah kepalang basah tanggung. gw hajar aja deh sapai habis.
pas interview yaaa jelas ketahuan.

dan yap ga lulus. padahal jujur aja, waktu itu ngerasa lumayan yakin, karna yg interview sama2 dari charging, nyambung gt ngomongnya.

tapii ternyata memang ga keterima. Biar gimana pun sempet sakit hati jg sih. haha..
jadi Lamaa gtu ga cek2 lagi web telkom. lagian klo dah ketolak ada 6bulan apa setahun gt ga bsa ikut lagi.

sedangakan next yearnya gw dah ga ckup umur 😛

waktu berlaluuuuu dari suntuk bosan… trus punya Mba dirumah, trus menemukan mainan baru mainan Internet marketing, seo, fb ads, social media marketing. dll.

jalanin Superfoodku,,, hydroponik…
trus ketemu dunia buku anak. superfoodku keteteran… haha

NAAAHH apakah dengan kegiatan ini ortu cukup puas? ga sama skali. 😛

Akirnya tengah 2017 memutuskan untuk S2 lagi..
lumayan meredam kekecewaan ortu, karna setidaknya anaknya ini udah berstatus mahasiswa 😛

Gw nya juga seneng sih, berasa punya temen lagi meski bapak2 ibuk2.. dan bnyakan online. hidup terasa lebih hidup.
bayangan watu itu, lulus s2, ngedosen. dosen LB aja ato LP3i aja gitu.. jadi bisa ngikutin suamik SK dimana aja…. dan tetap kerja dan punya temen, dan ortu punya status buat ankanya “anak aku dosen” :))
feels like a perfect planning.

Sampaaaii suatu ketikaaaa… aku nyeletuk ke temen kuliah yg pegai telkom banjar… “kalo ada rekrutmen telkom lokal lg kabarin doong”
lah trus dia ngasih tau tuh ada lowongan AMTP. Account manager. range uur max 27. aku masih 25 waktu daftar.

Image result for gptp telkom

AMTP1 Bintalnya masuk ke GPTP7

Ikuuut deh. 1200 pendaftar AMTP. 26 keterima. seneng? BANGET!
gimana Mama? seneeeng laaaaahhh!!!!!!!!! BUMN gituuu!!! TELKOM gituuu!!!
tau kan image BUMN apalagi telkom di mata ortu konvensional?

yang gak diduga duga malah dari reaksi Papah… sampai Upload di FB gt list nama tadi.
Padahal meski papah dulu pernah ilang gini saat lamaran “Yang penting anak saya ga disuruh berenti kerja”
tapi pas ga kerja lagi itu papah termasuk yang ga merong2.. paling masih malu aja kalo cerita ketemen

Gw waktu baca postingan papah? entah deh. campur aduk sis prasaannya.. seriusan!
seneng bangga… plooooooong bgt rasanya…..

trus suami gimaaana? padahal kan meski telkoboleh ikut suami, tp kayakya di awal2 orientasi ada aja kemungkinan pisah dulu. jadi gw kira dia akan gimana2 gitu.
ternyataaa NGGAAAKK sama sekali. malah kayaknya dia lebih excited dr gw.. haha
kalo gw liat dia smacam plooong juga ga melanggar janji waktu lamaran 😛 dan jadi udah ga merasa bersalah lagi kekeluarga gw yang kecewa berat.

ANAAAAKKK GIMANAA DIITT!!!!!!!!
Ibuk yang abis 3bulan nemenin, galau kerja lagi?
iyaaa itu gueee,…. LEBIH PARAH!
secara azfar hampir 24jamx2tahun4bulanya itu sama gw…

kalo biasnya kuliah sehari cabut, gitu2 sih seneng2 aja, smacam me time. tp ini bakal 1bulan bintal asrama, plus abis itu kerja. gimanaaa…..

yaaaaa yaaaa yaa gtu deh. dirasain.. dilewatin..
sambil memang diusahain dari daftar awal dah disounding
“ayah kerja dimana? ” ‘Telkomcem”
“bundah? ” “tekom”
aamiin….

Trus anaknya semacam udah tertarik buanget main2 gtu… slalu minta “azfar mau skolah juga bundah” waktu liat abang2nya skolah.
Trus anaknya lepas ASI stelah kmren ditinggalin 3hari test telkom.
alhamdulillah ya sesuatu.

ini bintal soundingnya “Bundah mau jadi tentara dulu nak sebulan. azfar doain bundah ya sayang biar kuat. ” “Bundah mau jadi tentalaa? appaa juga mauu jd tentala bundaah..”
“sayaang nanti 1 bulan, lamaaaa.. nanti 2minggu azfar tengokin bundah ya sama ayah. bundah kebandung, azfar sama ayah, sekolah yaaa”
“iyaaa appaa sekolah, sama kakaa.. sama abaang.. nyanyii nyanyii lari2… sama ibu guruu…horeeee”

😛
alhamdulilah sesuatu jg, akhirnya menemukan daycare yang mayan ngerti kalo membersamai anak itu ga cukup cuman feeding sleeping aaja. daycarenya ngerti motorik kasar,halus, psikologi anak… dll…
meski klo dibandingin daycare yg di jkarta gt sih kkyaknyamasih jauh jg.. tapi dah lumayan bgtttt hehe.. 🙂
Alhamdulillah nemu daycare begini rasanyaaaaaaa plooooong.

😀

Alhamdulillah dulu, alhamdulilah lagi, alhamdulillah terus..

Alhamdulillah yaaa sesuatu. :,) new stage of my life.
bener2 ga tau bakal gimana. secara AM itu juga dunia yang bner2 berbeda dengan engineer.
Doanyaa selalu ” Ya Allah kalo emang dengan ini, ortu hamba seneeng trus engkau jadi ridho karenanya,,trus  klo dengna keterima Telkom hamba jd lebih bermanfaat, kaluarga juga jadi lebih baik, maka terimakan ya Allah. dan bimbing hamba bisa jadi AM yang baiikk.. yang bisa bermanfaat buat banyak orang… aamiin”

Mohon doa ya 🙂
*prosesnya AMTP dan AMTP itu apa, next post yaaa stelah bintal insyaa Allah..

NHW#6 Menjadi Ibu Manager Keluarga yang Handal

Jangan biarkan hidupmu terjebak dalam rutinitas Jendral!

 

Sering ga sih ngerasa, kok gue gini gini aja yag dikerjain, eh tetiba waktu udah malam? eh tiba2 dah minggu aja….

eh kok Senin lagi?!!

disisi lain pernah ga liat CV seorang CEO atau Pemimping manaaa gitu,

liat jabatan dan amana apa aja yang SEDANG dia pegang?

Ga pernah hanya satu!

Pasti ada jabat ketua komunitas, ato jabat di partai, atau organisasi apa.. ato komisaris dimana.. atau dewan penasihat apa…

atau pernah ga di tnaya temen gtu, “kok ga nambah usaha ini bu?”
trus kita jawab.. “iya nih ga sempet. ini aja ga kehandle maksimal”

kok bisaa ya!!!!!! Padahal hari hari kita sama kaya dia, sama-sama 24jam.!

–> kuncinya sebenrnya Delegasi sih ya. entah kita ga PD mendelegasikan… ato ga percaya sama orang…

Padahal harusnya kita tau kita ga bisa melakukan smuanya sendiri.
Padahal harusnya kita harus bisa menentukan prioritas (klise) , mendelegasikan apa yang bisa di delegasikan, dan memikirka+ risk management nya aja yang kita pkirkan, biar ga rugi meski di delegasikan.

((NGOMONG AMA KACA DIIT! SAMPE SEKARANG BELUM BERANI PAKE ADMIN BUAT ONLINE))

di Materi 6 kali ini dbuka2 lagi.. dibahas lebih dalam…
semakin sadar akan pentingnya mengatur prioritas. mana yang penting itu beda sama mana yang urgent.

Sampai lah padaa NHW #6.

  1. Tuliskan 3 aktivitas yang paling penting, dan 3 aktivitas yang paling tidak penting
    Waktu anda selama ini habis untuk kegiatan yang mana?

    Tertidak Penting :
    1. Random Browsing and Scrolling feed
    2. Chatting gak berfaedah
    3. Bengong di WC

    Terpenting :
    1. Kuliah
    3. Kerja (per 1 April)
    2. Marketing Digital thing (belajar maupun rutinitas bisnis) –> paling banyak habis disini
    3. Membersamai Anak dan Suami

  2. Jadikan 3 aktivitas penting menjadi aktivitas dinamis sehari-hari untuk memperbanyak jam terbang peran hidup anda, tengok NHW sebelumnya ya, agar selaras.
    1. We time sama suami itu yang terpenting kami bisa happy. meski sekedar nonton Drakor bareng 😛 mungkin akan saya tingkatkan menjadi nonton drakor yang lebih selektif, haha.. atau mencari kegiatan lain yang lebih happy sama2 lagi. seperti mungkin olah raga
    2. Marketing Digital –> ini dilakukan karna saya lagi dagang. Pendekatan marketing digital memang sepertinya yang paling cocok buat saya. dari pada belajar untuk membeli jam terbang, waktu saya masih banyak terjebak sama rutinitas ngiklan :(. saya sudah coba bikin kurikulumnya di nhw 4 dan 5. smoga bsia lebih baik. dan bisa mendelegasikan dan memliliki tenaga admin untuk ha2 tetekbengek.
    lalu kebetulan saya per 1 April akan kembali bekerja di ranah publik. Alhamdulillah masih berkaitan dengan passion saya.. dan Keilmuan yang saya pilih. Sehingga akan menjadi penambah jam terbang saya.
    3. Membersamai Anak –> Ini hal yang fastinya akan menjadi keterbatasan ketika saya memutuskan kembali ke publik.
    Namun memang saya belum menganggap homeschooling sbagai sarana membersamai anak. saya  bisa menilai dirisaya sendiri, dan merasa tak sanggup 😛 saya ga mau menyesal ato setengah2 ditengah jalan.
    tentu atas konsekwensi ini, saya memilih ntuk memilih kualitas lembaga pendidikan yg baik tanpa tuduhan2 jelek yang selama ini banyak beredar di mom zaman now tentang “sekolah”.
    tapi 3jam perhari fokus membersamai anak akan tetap saya perjuangkan tiap harinya. I have to have quality time with him, and create memory.
    mungkin keuntungan dari bekerja, saya mendapatkan kembali penghasilan yang lebih yang bisa saya pakai juga untuk semakin memberikan bermacam-macam paparan kegiatan 🙂
    semoga dengan keterbatasan waktu yang akan saya hadapi, akan menambah kualitas dari waktu tersebut. dan menambah kebermanfaatan saya sendiri jg di muka bumi ini.. aamiin…
  3. Kemudian kumpulkan aktivitas rutin menjadi satu waktu, berikan “kandang waktu”, dan patuhi cut off time (misal anda sudah menuliskan bahwa bersih-bersih rumah itu dari jam 05.00-06.00, maka patuhi waktu tersebut)
    Jangan ijinkan agenda yang tidak terencana memenuhi jadwal waktu harian anda.
    –> SIAP BISMILLAH
    Image result for daily routine
  4. Setelah tahap di atas selesai anda tentukan. Buatlah jadwal harian yang paling mudah anda kerjakan. (Contoh kalau saya membuat jadwal rutin saya masukkan di subuh-jam 07.00 – jadwal dinamis 
    –> Jadwal berikut saya coba susun untuk nanti per saya kembali kerja publik akan seperti apa.
    Disini setelah saya liat2, masih kurang di persiapan kuliah.. tugas.. thesis.. saya akan liat nanti seperti apa, semoga bisa menyisipkan diantara kegiatan lain dan tetep waras 😛
    Weekend ga saya target jam, yang jelas quality time sama keluarga, keluarga besar, teman2.. dan mengagendakan minimal 1 aktifitas luar bersama anak. 🙂

    Jam Kegiatan Ceklist
    4.40-5.00 Solat Dzikir Ngaji
    5.00-7.00 Siap2 + hv Quality chitchat bersama Anak & Suamik
    8.00-17.00 Jam Terbang as Digital Mastery
    5.30-19.30 Kulah Master of Management Business Digital
    19.30-21.00 Fokus ke ANAK
    21.00-22.00 Bisnis, komunitas cek Group
    22.00 We Time Drakor Time ama Suamik 😛
    23.15 tidooor

    Setelah melihat list ini sebenernya saya sendiri sadar saya tidak bisa maksimal dikesemuanya. bahkan hal terpenting saya lebih dari 3.

    disini sepertinya saya akan memutuskan untuk melonggarkan target waktu selesai kuliah.
    Dan semakin serius memikirkan untuk membentuk admin tim dan system biar bisnis tetap jalan meski saya bekerja.

    Amati selama satu minggu pertama, apakah terlaksana dengan baik?
    kalau tidak segera revisi, kalau baik, lanjutkan sampai dengan 3 bulan.

    sekian NHW6. bismillah. berat milea. tapi kalo ringan namanya onton drakor bukan menjadi lebih baik.

Semangattt ah!!!!!!!!!!

NHW#5 Grand Design Pembelajaran

“A digital consultant doesn’t consult your business in the traditional sense. They help you with how and where your business should exist digitally.”

taken from https://www.freshconsulting.com/company-digital-consultant/ 26Feb2018

Semakin jelas dan nangkep kalo di kelas matrikulasi IIP ini, kita sebagai pembelajar dituntut “selesai dulu sama diri sendiri”
dibantu untuk menemukan peran kehidupan.
karna dengan sadarnya bahwa kita membawa misi khusus dari Allah, maka kita akan memiliki target.
Manusia yang memiliki target akan lebih bergairah hidupnya, ketika kita bermanfaat, maka akan berkah insyaa Allah… 🙂

Saya ingin menjadi digital expert. Digital consultant. Bukan digital marketing expert, atau pelaku teknisnya, tapi lebih ke “orang yang bisa melihat secara keseluruhan, apa yang bisa sebuah perusahaan lakukan untuk menjadi lebih efesien dan effektif dengan segala bantuan teknologi”

Consultant.. Advisor.. Planner.. 

Apa ya?

Memang masih bias dengan ketiga tittle diatas. yang jelas, yang saya inginkan adalah saya bisa memberikan jawaban :

  • Bisa mengasses posisi sebuah perusahaan
  • Proses apa yang bisa dipersingkat dengan teknologi?
  • Proses apa yang bisa lebih efektif dengan teknologi?
  • Marketing apa yang bisa dilakukan agar kebih efektif dengan teknologi?
  • dan… Bisa menyimpulkan, invest apa yang diperlukan dan tidak diperlukan dalam transformasi digitalnya sebuah perusahaan tersebut.

Target saya sebenerya 5 tahun saja untuk bisa menduduki posisi ini. Dan 5tahun berikutnya untuk bisa master dalam hal ini. Untuk Grand design pembelajaran kali ini saya akan focus ke 5tahun pertama.

Image result for quadrant digital mastery

From : Sumber MIT

Bismillah…
Quartal ke-2 2023
Yanda Mustika Ramadhita – Digital consultant.

1. What is Digital Consultant do?
a. Menganalisis current Position
b. Mengolah data dan menganalisis Bisnis model, bisnis proses, marketing, internal proses, customer experience
c. Memilah milih mana yang berdampak besar dan berpengaruh banyak apabila di digitalisasi
d. Coaching  the delivery process
2. Why Digital Consultant?
a. Disruptive technology era. Buku : Disruption by Rhenald Kasali

3. How to be digital consultant?
a. Memahami dulu bagian perbagian jawaban di pertanyaan “What”
b. Learning by experiencing. Magang, internship in digital consultant / digital provider / Digital Mastery Company qualified.
c. Sertifikasi ?
d. Buku : Disruption,  Leading Digital: Turning Technology into Business Transformatione. Cari tau lagi website, komunitas, buku lain

4. Where I can learn to be digital consultant?
a. home
b. Course, workshop
c. Internship
d. kuliah MM dioptimalkan
e. Cari tau lembaga workshop, course, sertifikasi dll

5. Who are the experts?
a. GEORGE WESTERMAN
b. Didier Bonnet
c. Andrew McAfeed
Cari tau lagi bisa belajar sama siapa di Indonesia

6. When I can learn about it?
a. Bikin timeline ?

“NEVER MIND APPLE, GOOGLE, OR THE NEXT BIG STARTUP. ANY COMPANY CAN FIND COMPETITIVE ADVANTAGE THROUGH TECHNOLOGY.”

NHW#5 Ini banyak mengubah persepsi saya di NHW#4.

Sebelumnya bias antara digital marketing expert sama Digital consultant akhirnya lumayan terbuka di sesi ini 
Jazakumullah Khairan IIP 

#NHW2 Menjadi Profesional disegala Peran Kehidupan !

Profesional itu kesimoulan saya artinya mempelajari dan berilmu dan tau apa yang diakukan dan bisa bertanggung jawab atasnya.

Kata siapa cuman pegawai dan yang dibayar yang harus profesional?

Kenapa kita tertuntut untuk profesional hanya ketika kita dibayar oleh manusia?

laluuuu kenapa kita tidak mencoba profesional ketika menjalani peran yang lain? dalam artian betul-betul mengetahui Ilmunya.. mengurangi resiko coba2 dengan berilmu dan bersungguh-sungguh.

Lalu ini diminta menuliskan indikator apa saja -menurut kita pribadi- tingkatan2 yang disebut profesional.
Kunci dari membuat Indikator kita singkat menjadi SMART yaitu:
1. SPECIFIC (unik/detil)
2. MEASURABLE (terukur, contoh: dalam 1 bulan, 4 kali sharing hasil belajar)
3. ACHIEVABLE (bisa diraih, tidak terlalu susah dan tidak terlalu mudah)
4. REALISTIC (Berhubungan dengan kondisi kehidupan sehari-hari)
5. TIMEBOND ( Berikan batas waktu)

untuuuukkk 3 peran utama dalam kehidupan : Individu, Istri dan Ibu 🙂

bismillah….

Saya menyusun indikator ini seperti membayangkan sosok ideal masing-masing peran ini…

berdiskusi dengan suami juga sperti melepar pertanyaan :
” Ayah mau aku jadi istri yang gimana? ”

menggali ke anak tentu akan jadi cara yang sangat baik juga, cuman azfar blm bisa ditanyain sih.. hehe 🙂

individu profesionalibu profesionalistri profesional

 

Bismillah, doain yah saya bisa dikuatkan Allah mampu menjadi Profesional disegala peran…. aamiin 🙂

#NHW1 Adab Sebelum Ilmu, Ilmu sebelum Amal

TUGAS Materi :ADAB MENUNTUT ILMU
#adabmenuntutilmu
#nhw1matrikulasiIIP

 

Menuntut ilmu adalah salah satu cara meningkatkan kemuliaan hidup kita, maka carilah dengan cara-cara yang mulia

Bismillaahi rohmaa nirrohiim

Dalam materi “ADAB MENUNTUT ILMU” kali ini, NHW nya adalah sbb:

  1. Tentukan satu jurusan ilmu yang akan anda tekuni di universitas kehidupan ini.

‘Marketing Digital Mastery’

  1. Alasan terkuat apa yang anda miliki sehingga ingin menekuni ilmu tersebut.

Kita berada di zaman perubahan, disruptive teknologi begitu kerasa disetiap lini kehidupan. Dari hal besar seperti system informasi yang memudahkan banyak proses sampai kepada hal-hal remeh temeh seperti membeli bayem dan ikan kembung dipasar juga sudah tersentuh teknologi.

 

Sayang pada kenyataannya banyak (sekali), masyarakat yang tergagap menghadapi disruptive teknologi ini. Tidak hanya terjadi pada Ojek pangkalan dan angkot yang ngetem, tapi juga ke usaha jual beli mobil bekas kakak saya sendiri… lalu usaha service handphone paman saya sendiri. Dan lainnya yang saya yakin banyak sekaliii yang merasakan juga kerugian dari perkembangan teknologi yang begitu pesat ini.

 

Selain itu latar belakang saya juga tidak jauh-jauh dari dunia teknologi, yaitu dunia Telekomunikasi. Meskipun hal-hal marketing seperti ini adalah tentu saja hal yang sangat jauh berbeda dengan hal-hal teknil Telekomunikasi, namun environment yang saya miliki saat ini sudah sangat mendukung.

Menguasai marketing digital, seperti SEO, FB Ads, Social Media marketing, GoogleAds, Social Media marketing, dan lain sebagainya hanyalah sebagian dari ilmu Digital mastery. Tapi krusial untuk dikuasai.

Berikutnya setelah menguasai hal ini, saya ingin sekali juga merambah ke bagian lain agar kualified menjadi Digital Mastery. Untuk bisa menjadi konsultan digitalisasi Usaha Mikro Kecil Menengah agar bisa bersaing dan bersinergi dengan perusahaan besar.

Image result for adab ilmu amal

Source : Google Image – Melati Erlya

  1. Bagaimana strategi menuntut ilmu yang akan anda rencanakan di bidang tersebut?

    1. Belajar dengan Guru yang kualified
    2. Tekun dan disiplin seminggu 2×2.5jam belajar dan aplikasi ilmu Marketing Online pada usaha yang sedang dijalani
    3. Menjalani kuliah Master Management BizTel dengan lebih serius dan all out.
  2. Berkaitan dengan adab menuntut ilmu,perubahan sikap apa saja yang anda perbaiki dalam proses mencari ilmu tersebut.
    1. Motivasi dalam diri yang selalu naik turun banyak turunnya, sehingga menimbulkan kurangnya disiplin diri dalam melaksanakan jadwal yang telah dibuat
      • Strategi saya : saya akan meminta suami untuk tegas mengawal jadwal saya J
      • Menulis kembali dan menempelkannya di dinding dan tempat2 yang sering saya bisa melihatnya
      • Mencari komunitas yang sesuai, sehingga semangat terus terjaga